BELAJAR BERANI DARI YUSUF MANSYUR

Siapa yang tak kenal ust. Yusuf Mansur. Pembawaan yang khas, terutama berkaitan gaya dakwahnya yang selalu mengangkat cerita nyata di sekitar kehidupannya dan di seputar pengalaman pemirsanya. Ternyata gaya dakwah seperli itu banyak dicontohkan di dalam Al-Qur’an. Tentu saja, Allah SWT bermaksud menunjukkan bahwa dengan dikisahkannya pengalaman umat terdahulu menjadi pelajaran yang menghujam dan sulit disangkal.

Sekali waktu ust. Yusuf Mansur kedatangan seorang ustadz. Teman yang sudah sering bertemu sebagai teman satu profesi. Temyata kedatangannya kali ini agak berbeda sedikit. la memohon ust. Yusuf mendo’akan kelancaran proses persalinan istrinya. Ustadz minta dido’akan same ustadz. Begitu kali judulnya.

Merasa nggak pas, ust. Yusuf menanyakan duduk permasalahannya. “Bayi di rahim istri ane sungsang:” Demikian ustadz itu sampaikan. la ingin persalinannya berjalan normal. Makanya minta dido’akan, gitu dech…

Digituin ust. Yusuf malah balik nanya. “Bang, eni mah umpama, bayi di rahim istri abang itu sungsang, emang bakalan gimana?”

“Ya, dioperasi stadz.”

“Terus ape urusannya kalo mesti operasi?”

“Bayarnya aje ampe 9 juta tuh…”

Begitu ya…Udah gini aja bang, gimana kalau kita beli same infaq. Jadi ustadz infaqin dah uang sebesar 9 juta, insya Allah persalinan istri abang lancer, duit kembali.”

Digituin ustadz malah nggak percaya.

Jangan maen-maen, ini urusan keselamatan istri dan bakal bayi ane.”

Panjang lebar deh mereka beradu pendapat. Kesana kemari, ustadz yang minta dido’akan tetap nggak percaya. Pulang deh tuh ustadz. Nyampe di rumah kepikiran terus. Lagian emang ngga tahu mesti ngapain lagi. Bolak balik mikir, akhirnya sampai nyimpulin, “Emang ngga ade salahnya juga ane ngikutin tuh omongan ustadz, khan ngga ada salahnya kita berinfaq.” Akhirnya, ustadz ini melakukan apa yang disaranin ust. Yusuf Mansyur. Bahkan ia melebihkannya berinfaq sampai 12 juta.

Apa kejadiannya. Ternyata pas waktunya melahirkan, si jabang bayi bisa dalam posisi yang benar dan lahir dengan normal. Tidak perlu melalui operasi.

Saking gembiranya ustadz ini ngga terlalu ingat same apa yang dibicarakan sama ust. Yusuf. Tapi pas dia ngitung amplop dari teman-teman dan relasi yang datang nengok, baru ia kaget luar biasa. Ternyata besar amplop yang ia terima jumlahnya tepat l2 juta.

“Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah-lah yang memberi petunjuk siapa yang dikehendaki-Nya. Dan ape saja harta yang baik yang kamu nafahkan, make pahalanya itu untuk kamu sendiri. Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya” (QS.2:272).

Kalau sekedar ingin percaya dan dijadikan main-mainan serta percobaan memang tidak perlu dan tidak benar. Keimanan diperlukan untuk memahami kejadian seperti ini. Kondisi itu lahir dari muraqabatullah yang baik dan terus semakin baik. Jalinan komunikasi sudah tercipta dengan proporsional. Itu semua hadir dari ketakwaan yang tinggi, namun mari berlatih dengan lakukan saja.

~ by VIQEN on September 23, 2008.

12 Responses to “BELAJAR BERANI DARI YUSUF MANSYUR”

  1. Subhanalloh… Alloh Maha Pemurah.. Ya Rahman Ya rahimm…

    Mari kita dukung gerakan
    SELAMATKAN BABAKAN SILIWANGI dari Pemimpin² yg RAKUSSSSSSSS..!!!!!

  2. subhanallah… ic sampe merinding bacanya pak, Allah maha besar

  3. luar biasa….nice posting…bs jd inspirasi bg Qta semua…🙂 *terharu*

  4. ikuta… terharu
    ikutan bilang ..nice posting..

    tulisan ini memberikan pencerahan buat yang lain..bahwa semuanya bisa terjadi dengan kekuasaan Allah.

  5. Assalamualaikum,.. saya berkunjung..;-)

  6. nice posting…

    kalo ga salah baca, bukannya Allah memang berjanji akan mengganti dua kali lipat dari apa yang kita sedekahkan dengan ikhlas?

  7. betul sekali Allah akam memberi kemudahan untuk umat nya yang bertakwa dalam bentuk apa pun
    wassalam

  8. maksudnya angka 8 di header apa yaa??😀

    tren di bandung:
    8 penyakit bangsa, yakni 1.kecewa thd masa lalu, 2.pesimis thd masa depan, 3.kemampuan rendah, 4.miskin perbuatan, 5.serba takut, 6.tdk mau berkorban, 7.kesulitan ekonomi, 8.dibawah kendali orang lain. untuk merubahnya error 2 success (etos), 1.syukur, 2.optimis, (VISI) 3.ilmu, 4.amal, (KAPASITAS) 5.berani, 6.berkorban, (AKSI) 7.mandiri, 8.merdeka (EKSISTENSI)

  9. bisa buat inspirasi hidup…:)
    Sedit maju lebaran dihatiku hehehe,met lebaran minal aidzin wal faidzin mohon maaf lahir dan batin.Smoga ramadhan kita dan lebaran kita membuat kita mencium harumnya surga ^_^

  10. Subhanallah..
    Itulah keajaiban sedekah. Kalo kita memberi dengan iklash, Allah pasti akan memberi ganti yang lebih banyak. Allah memang maha pemurah🙂

  11. so inspiring…ini kali pertama saya mampir ke blog ini…huheheh…ternyata seruuuu😀

  12. Subhanalloh… Alloh Maha rahim
    Rejeki yang dikeluarkan di jalan Alloh insya Alloh Balik lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: