this “IS”: the american crisis, untuk indonesia menangis

menentukan nasib bangsa ini ada dalam pergulatan idealis dan realistis namun harus kompromistis. apalagi berhadapan dengan rakyat yang autis dan segala pengen gratis. amerika saja bisa krisis dan hampir habis. indonesia yang hanya negara agraris tapi importir berbaris. dalam persaingan? bagaimana bisa nangkis paling nangis.

kelihatannya pihak yang sedang banyak kerjaan sekarang adalah iblis. mereka seperti menemukan momentum untuk sebarkan apatis. malaikat mungkin hanya bisa miris-miris. melihat manusia menjadi mudah pesimis. bagaimana tidak, blogger pun sering merespon negatif di milis.

orang-orang pandai dan berpikiran jernih sudah tidak digubris. angkara murka dan keserakahan menjadi semakin anarkis. banyak kemudian kejadian2 menyedihkan yang membuat hati ini teriris. penderitaan menjadi isu yang populis. dan pers sering merilis.

Tuhan mungkin menguji kita agar ngga narsis. apalagi kita hanya menikmati sosis. sementara yang lain lapar dengan over dosis. hubungan antar manusia dilingkupi suasana imperialis. yang mengikis suasana harmonis.

sudahlah sis… saya dulu waktu SMP aja ngga bisa jadi ketua OSIS. ga mungkin saya seperti SBY persis. apalagi seperti amin rais, atau hidayat nur wahid yang islamis. atau megawati yang perjuangannya demokratis, atau wiranto yang orengis. atau prabowo yang datang dengan isu populis.

saya hanya mengajak kita semua tetap optimis. tidak ada yang salah dari yang Tuhan telah buat garis. hanya kita yang ngga hapal teknis. bagaimana skenario Tuhan merencanakan kita sebagai artis. semuanya diatur dengan dinamis. sampai kepada putaran kita pantas mendapatkan kebahagiaan yang dramatis.

tentu saja itu tidak bisa kita raih dengan perjuangan yang minimalis. harus secanggih Sulaiman menaklukan Ratu Balqis. harus sespartan Muhammad memenangkan pertarungan panjang dengan Qurais. harus sehebat mereka yang membuat revolusi di Perancis. harus mengakar ke mana-mana seperti bahasa Inggris.

ah udah ah, plis… ngerjain di ruangan yang ACnya dingin banget, jadi pengen pipis. yo wis…

~ by VIQEN on October 16, 2008.

44 Responses to “this “IS”: the american crisis, untuk indonesia menangis”

  1. Hi hi hati sie bagai di iris iris..yang penting jangan sampai kita jadi apatis ,pesimis dan skeptis tetep optimis meski indonesia menangis xixixi

    =======
    si, semoga itu bukan kalimat retoris. apalagi sekeder tebak2 buah manggis… atau buah iris…

  2. yap… setuju!! harus tetap optimis gak boleh pesimis…😀

    =======
    thx i, udah ngomen di sini walau minimalis. ups, sorry ngeluh, mungkin sedikit skeptis.

  3. Kita harus tetap tegar
    Karena kita terrbiasa dalam kesulitan
    Dan yakinlah pasti ada kemudahan🙂

  4. Sepertinya pemerintah sudah lebih dewasa dalam melawan krisis kali ini … semoga kita juga menjadi tambah dewasa lewat proses yang menyakitkian sekalipun🙂

  5. indonesia tak perlu menangis. meski perekonomian kita sedang kembang-kempis. namun tak perlulah kita pesimis. tenang, ada bu sri mulyani yang optimis. yah, meskipun beliau sedikit narsis. si karyo pergi ke ciamis. yo wis.

    (^_^)v

    =======
    koq ngandelin bu sri yg suka berpikir ekonomis. mending ngandelin si karyo yang pasti lagi mlintir kumis. sambil baju dilinting nunjukkin tato gambar kereta tanpa masinis. mana takut paling ketawa sambil terpipis-pipis.

  6. Amrik krisis
    bangsa Indonesia miris :
    yang miskin sudah lama menangis
    yang punya saham baru menangis
    memang krisis lagi laris
    plis… jalani secara optimis
    jangan pesimis… nanti kesehatanmu turun drastis..

    yoooo wis…

    =======
    jangan dihiperbolis. masa dari pesimis bisa membuat kesehatan turun drastis. paling juga kena meningitis. semacam pening2 dari kepala sampai betis.

  7. bangsa ini adalah indonesia
    tapi sejak kapan menangis dia?
    mungkin sejak kita lahir ke dunia
    adakah jika kita tiada
    dia akan kembali bahagia?

    (duh, koq jadi serem ya…?):mrgreen:

  8. HIDUP INDONESIAKU!!!! (loh kok???)

  9. ya udah gih pipis dulu

    *lost focus

  10. Saya tetap percaya, karena krisis saat ini yang sangat terpukul kalangan atas, yang menginvestasikan uangnya pada surat berharga. Rakyat miskin tetap tidak terkena, karena boro2 punya sisa uang untuk ditabung.
    Kaum menengah, yang rata-rata blogger ini? Ya tinggal menyesuaikan anggaran, melakukan efisiensi, mengurangi hal-hal tak perlu….
    Hidup adalah kerja keras, untuk menghasilkan, bukan untuk menangis….

  11. maaf pak…, jadi kebawa pileks karena banyak is-nya🙄

    yang penting optimIS, optimIS, optimIS, optimIS, dan optimIS.

  12. halo, salam kenal, makasih udah maen ke cantigi™
    idealisme di pikiran-hati-jiwa saya adalah progressive revolutioner. hanya sahabat2 tertentu saja yg mau bersinergi dg pola pikir saya. saya yakin kita punya jalan yg berbeda, tapi saya juga yakin tujuan akhir kita untuk republik ini sama persis.
    btw, malaikat engga punya emosi loh.. ^_^

  13. Sejatinya semua orang, kelompok, bangsa,negara dan semuanya yang ada di alam maya pada ini mengalami krisis. Sebab, semua orang dan makhluk hidup bahkan mahluk matipun membutuhkan kepada Khaliqnya.
    Artinya, semua mahluk yang ada di dunia ini krisis, yang tidak krisinya hanya SANG KHALIQ……………….
    So jangan risau atau bahkan pesimis, sebab kalau kita bisa berdekatan dengan-Nya tidak akan ada krisis lagi. Krisis moral, sosial apalagi krisis finansial semuanya akan lenyap dengan sendirinya kalau kita bersandar dan meempuh aturan dan perintah.
    setuju…………?
    kalau nggak percaya baca aja
    http://elanamy.wordpress.com/category/kisah-kisah-islam/

  14. Ehm..nice post. Saya suka cara penulis menyampaikan idenya, semua berakhiran “is” jadi kaya puisi aja. Ehm, saya kenal angka delapan dan saya hafal tren di bandung. Hehehe.. Salam kenal ti urang bandung.

    =======
    8 itu karakter yang harus kita tumbuhkan. 1. katakan OPTIMIS, 2. kerjakan SABAR, 3. katakan ILMU, 4. kerjakan ‘AMAL, 5. katakan BERANI, 6. kerjakan BERKORBAN, 7. katakan MANDIRI, 8. kerjakan MERDEKA. ini modal untuk kebangkitan masyarakat indonesia dengan cara yang logis namun tidak luntur secara ideologis.

  15. tadinya saya mo nangis..pas baca posting diatas kok jadi meringis..tapi bukan karena sipilis….yo wis,sekarang aku mo ikut pipis..abis itu mo nonton ceriwis..eh,tapi bentar bro ‘en sis,liat keatas dech plis,ada cowo tanpa kumis namanya kang haris,diliat-liat kok mirip riyadi yaris.Ah plis,apa kang haris emang sengaja narsis?😀

    =======
    tren di bandung: inilah orang indonesia yang beda sama orang inggris, perancis, atau portugis. tetep rame, ditengah suasana yang dramatis. tetap bisa becanda walau masalah udah seruis… eh serius *mikir nyari kata yang pas biar persis…*

  16. hati seperti meringis, melihat postingan yang tertulis..apalagi ada kata perjuangan yang demokratis..setahuku demokratis bukanlah kata yang persis, karena dalam demokratis yang beda tidak di kikis habis, ataupun tidak digubris.. permisi dulu, mau makan pukis..

    =======
    tren di bandung: saya jg ngga ngerti persis. karena labelnya bgt saya tulis aza demokratis. mudah2an jd do’a biar lebih menjunjung nasionalis. lebih mudah bersatu dan tidak berjiwa parsialis

  17. kenapa ya…kita selalu terimbas dari hal hal yang bukan hasil perbuatan kita?

    Kenapa kang??

    COba jawab??

    Loh apaaa lagi si yessy heheheh

    =======
    ga knp2 bu, dulu kita maen keris. waktu dijajah kaum kapitalis. skrg kita dijajah kaum vokalis. yang bicara a i u e o tapi sekedar politis. akhirnya kt diaduk-aduk kaya rujak petis…

  18. Insya Allah segera indonesia akan bangkit jika kita menegakkan tauhid dan memperbaiki akhlak sediki demi sedikit.

  19. walau bagaimanapun.. sy tetap orang indonesia..
    http://www.asephd.co.cc

  20. ada yang tidak tepat😉

    angkara murka dan keserakahan menjadi semakin anarkis.

    “anarkis” itu bukan kata benda, melainkan sebutan bagi mereka yang berbuat anarki. Anarkis bisa sama padanannya dengan kata Komunis, Liberalis, Fundamentalis, Sosialis, Elitis, dan lain sebagainya. Ke depannya dipertimbangkan dengan cermat ya, mas penulis. Substansi dan gaya pemaparannya oke kok, nggak bikin boring😛

    =======
    thx frost, nanti baca dulu sampai 8 kali baru dipablis. tapi gimana kalo kalimatnya jadi begini: jiwa angkara murka dan ruh keserakahan menciptakan makhluk2 yang berbuat anarkis. sudah bener atau masih belum pis, eh pas maksudnya *mode on untuk perpeksionis”

  21. Aduuhh, yg lagi kena virus ‘is’, sampe2 yg komen jg ikut ketularan deh..
    Keren Bang!😉

    =======
    tren di bandung: mba gendhis yang manis. sumber virusnya yang lain cuma terhipnotis. dan mencoba nyanyi cis kacang buncis.

  22. Indonesia menangis… gw cuma bisa nahan withdraw dari paypal… indonesia menangis… gw juga nangis… lhaaa… 2 ATM gw lenyap dalam 1 jam… huaaaa…. tpi kok perhatiin setiap katanya dipilih banget ya mas… mikirnya gimana ya… hebat wewwww

  23. jiakakakka…wah akang kreatip dan kritis, saya jadi tersenyum sepulang kantor abis menghadapi kerjaan yang ga abis-abis,yo wis kalo memang kampungnya Oom Sam lagi krisis mending kita mojok aja dulu kang sambil menikmati kopi dan tahu petis sambil ditemani kue gemblong yang manis-manis kalao-kalao cabe yang ada di ini petis bikin kita meringis……yuuk mariii…

    Krisis di amrik sono? akh paling2 “PR” yang sengaja dibikin sama si Bush untuk Obama….kalo Obama terpilih yaaa..heheheh…

  24. mari kembangkan sikap Optimistis.

    =======
    tren di bandung: kalau dikembangkan musti disiram dong, ya kecuali kalo ada hujan gerimis.

  25. kok kalimatnya pada is..is semua si..denok susah mo ngikut2 bikin..
    setuju aja deh..pokonya kita harus bersyukur-is..(maksa)🙂

  26. Haduh…

    Saya sih nggak menangis.
    Saya meringis!
    Ini posting, seru abis!
    hehehe

    =======
    tren di bandung: saya justru kagum dengan ide cerita jeunglala sebagai seorang novelis. rasanya pas nemu idenya kerasa meledak dan langsung teriak histeris.

  27. ayoh TETAP SEMANGAT!!!

  28. wakakaka…
    cara pemilihan katanya tepat,
    walau kadang maksa, hehe…

    Tuhan mungkin menguji kita agar ngga narsis.
    apalagi kita hanya menikmati sosis.
    sementara yang lain lapar dengan over dosis.
    hubungan antar manusia dilingkupi suasana imperialis.
    yang mengikis suasana harmonis.
    🙂 🙂

    jempol deh buat pemilik blog, yang narsis… lho???

    salam kenal yach…

    =======
    tren di bandung: salam kenal juga mas rahmadis… maksa sih dikit, tapi ngga semaksa teroris. apalagi nariknya kaya tukang karcis. yang tidak bisa kompromistis.

  29. hmmmm… benar2 pujangga yo mas?

  30. waahahaha.. kereeenn..

    setujuu..

    dan saya merasa bahwa saya anak autis😥

    ya.. tetap semangat semua. enw, kl boleh request, saya minta info ttg UN😥

    ntar kabari ke blog saya ya..

    http://datteb4yo.wordpress.com

  31. mo komen aja aku mesti mikir2 panjang banget….supaya bisa pake akhiran ‘is’…tapi gak dapet ide juga …ya udah , gak jadi ninggalin komen apa2 deh….hehehe…..

  32. Salam

    bagus banget nih..tulisannya, semuah pakai is…

  33. iyo, indonesia jgn lagi menangis… heheh…

    moga2 indonesia gak mengis lagi… huhuh

  34. gimana cara bikin tulisan nyambung berakhiran ‘is’ smeua sepanjang itu, pak?
    wah, great effort pastinya!
    Punten baru ‘berhasil jalan-jalan’..
    Salam🙂

  35. is… is…. is….
    Bagus juga tuh…

    Saluut… untuk ide postingan ini.

  36. pis,,
    pis,,

    maaph maaph saya kelamaan nunggu bis
    jadinya baru sekarang bisa mampir kesini dengan persis
    mana di luar masih sering gerimis
    dinginnya jadi susah di tangkis,,
    :mrgreen:

    kalau ngamongin indonesia menangis
    emang selalu bikin miris
    hati bukan lagi hanya teriris
    tapi udah kayak dicincang tipistipis,,
    😦

    padahal mangga Indonesia adalah yang termanis
    kenapa masih pada lebih suka makan anggur yang impor abis??
    padahal hutan Indonesia kaya pohon bermacam jenis
    kenapa malah ditebang ampe habis??

    bukannya saya apatis
    tapi orang Indonesia emang banyakan suka mistis
    walau banyak juga yang agamis
    tetap juga kali-kali berbau amis

    Indonesia punya senjata keris
    baju batik motif garisgaris
    juga punya anakanak yang lucu dan manis
    tapi budaya kita banyak yang gak ditulis
    sekarang jadi isu yang bikin miris

    tapi kita tidak boleh hanya menangis
    kita harus kritis
    dan berjuang hingga tenaga habis
    mempertahankan pertiwi yang sedang krisis

    agar mangga yang manis
    warisan leluhur yang mistis
    atau lingkungan yang agamis
    berbagai jenis keris
    batik dan kain lain yang banyak jenis
    bisa masuk dalam list
    list budaya kita yang panjangnya berbarisbaris

    mari kita berjuang hingga nafas kita habis
    agar anakanak yang manis
    tidak lagi menangis
    tapi bisa belajar bahasa Inggris
    atau membabat medali olimpiade sampai abis

    dan pertiwi kita bertahan sampai dunia jadi debu yang tipis,,

    pis,,
    pis,,
    kalau isinya gak nyambung abis,,
    😆

    =======
    quo vadis. indonesia yang lagi belajar demokratis. pesta demokrasi berlangsung meriah dan terlalu dihiperbolis. apalagi banyak yang hanya sekedar oportunis. dengan sudut pandang berpikir elitis. dengan janji-janji yang sekedar retoris. dari peran-peran antagonis. yang dipermak menjadi terlihat berwajah manis. dari mereka para penikmat fasilitas gratis. dari mulai rumah, mobil, listrik, semua tertulis. secara panjang dalam sebuah lis. akhirnya semakin merasa jauh dari kesadaran akan kondisi yang kritis. anda semua akan kaget bila lihat perhitungan secara matematis. yang bisa membuat kita sebagai bangsa hancur secara dramatis.
    salut buat tHa_aDzeL yang ngasih komentar sesuai dengan yang saya buat garis. padahal itu akan berat secara teknis. apalagi mesti mempertahankan jiwa perfeksionis. kalo di mobil itu kaya mitsubhisi grandis. yang bodinya elegan namun manis.

  37. “IS” is my name…. but not apatis, crisis and pesimis…
    Wah Pak jangan serem-serem….

    ========
    sorry is. bukan bermaksud nakut2in sampai terpipis-pipis. inikan soal kenyataan yang ironis. setting ceritanya begitu dramatis. bagus kalo dibikin sindiran sama kartunis. atau dibikin lagu sama gitaris.

  38. Good lah.
    Tetap optimis mis mis

  39. ini lagu rap ya? manteb banget

  40. ini negeri… negeri ironis. foto terpampang begitu narsis. Tak sadarkah mereka bahwa negeri ini dilanda krisis??? Akankah hutang negeri ini harus ditinggalkan pada ahli waris???
    Ini negeri…. negeri ironis. Orang bilang negeri agamis tapi untuk menetapkan sebuah undang undang anti pornografis dilawan dengan yang anti secara anarkis. Apakah kita tidak menangis, ketika anak2 kita selalu di suguhi mulusnya betis, Dengan wajah yang meringis ? Apakah setiap saat anak-anak kita kita tutup matanya dan mengatakan….. Nak itu tontonan najis !!!!
    Ini negeri… negeri ironis. Yang katanya sebuah negeri religis tapi tapi suguhan syirik selalu ditampilkan dengan penyembahan dan mengagungkan keris…
    Ini negeri…. negeri ironis.
    kita bangkit dan jangan pesimis
    jangan lah kita apatis, apalagi sampai skeptis.

    ========
    trend di bandung: bapak, terima kasih sudah kasih advis. salam buat anak2 yang manis-manis. untuk itu sekarang indonesia harus bangun…

  41. ketika banyak muncul di tivi pemimpin-pemimpin opurtunis….
    yang nomor delapan adalah pilihan logis..
    (he he he)

  42. lebih kurang seperti puisi saja….
    mengapa tidak ada solusi???

  43. […] https://trendibandung.wordpress.com/2008/10/16/this-is-the-american-crisis-untuk-indonesia-menangis/ https://trendibandung.wordpress.com/2008/10/20/krisis-amerika-menegur-politik-di-indonesia/ Possibly related posts: (automatically generated)One Down, Many More to Go!Antara Bangsa Persia, Arab dan IndonesiaJika Youtube, MySpace, Multiply, dll di Blok Pemerintah… […]

  44. HIDUP OPTIMIS!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: